Kemendag Bentuk Tim Kampanye Positif Sawit Indonesia

Rosmayanti - Agribisnis

Kamis, 06 Agustus 2020 19:13 WIB

kemendag bentuk tim kampanye positif sawit indonesia

Kementerian Perdagangan (Kemendag) siap mendukung industri sawit nasional. Salah satunya dengan cara menangkal kampanye negatif terhadap sawit di dunia internasional.

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan, diperlukan sinergi yang lebih kuat antara stakeholder sawit Indonesia di tengah berbagai macam serangan khususnya dari Uni Eropa.

Menurut prediksi Kemendag, serangan itu akan makin sistematis dengan menyasar semua aspek. Pada waktu yang lalu, serangan terhadap sawit berkisar pada dampak ekologis dan sosiologis.

Baca Juga: Dewan Pers: Milenial Harus Kritis Soal Informasi Sawit dari Eropa

Baca Juga: Pandemi Tak Halangi Sinar Mas Perkuat Rantai Pasok Produk Sawit

"Saat ini, serangan mulai menyasar aspek yang lebih pribadi, yaitu aspek kesehatan. Kampanye negatif yang dimunculkan adalah produk sawit menyebabkan berbagai macam penyakit. Meskipun saat ini belum ada larangan medis terhadap produk sawit, tetapi kampanye kencang terhadap hal itu sudah lama dirasakan," katanya, Kamis (6/8/2020).

Pernyataan itu disampaikan saat menerima audiensi pengusaha sawit secara virtual, Rabu (5/8/2020). Dalam acara itu, hadir sejumlah pejabat lintas kementerian untuk membahas tantangan industri sawit di masa depan.

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga menghendaki implementasi yang lebih konkrit. Menurutnya, perlu ada sebuah tim khusus yang melibatkan pemerintah dan pengusaha untuk isu-isu sawit.

"Kita sudah lama tahu masalahnya ada di mana. Yang kita perlukan sekarang adalah solusi konkrit. Kita ingin yang implementatif dan terarah. Mari bentuk satu tim khusus di mana kita bisa bicara dan merencanakan apa yang harus kita lakukan dan bagaimana melakukannya," katanya.

Tim itu rencananya akan diinisiasi oleh Kemendag, yang merupakan leading institution dalam diplomasi perdagangan dalam konflik-konflik kelapa sawit. Wamendag sendiri menekankan pentingnya kinerja yang saling mendukung antara diplomasi dan kampanye positif sawit.

"Jadi keduanya tidak terpisahkan. Diplomasi tidak akan berjalan seperti yang kita harapkan tanpa ada argument yang kuat. Nah, argument itu harus kita bangun melalui kampanye wacana baik secara akademis, medis, sosiologis dan lain-lain. Intinya kita harus punya argument dan kontra wacana yang baik agar bisa berdiplomasi secara efektif," tuturnya.

Para pengusaha yang hadir dalam pertemuan itu menyambut baik keinginan Kemendag. Komisaris Wilmar Tumanggor mengatakan pengusaha siap mendukung rencana itu. Menurutnya, industri kelapa sawit merasakan dampak dari diskriminasi oleh Uni Eropa dan perlu diambil tindakan bersama untuk melawannya. 

Baik para pejabat kementerian dan lembaga maupun pengusaha yang hadir sepakat bahwa sektor industri kelapa sawit perlu perbaikan dalam tata kelola isu maupun tata kelola industrinya. Keduanya diharapkan berjalan beriringan.

Kemendag menginginkan agar industri kelapa sawit makin ramah lingkungan dan makin menyejahterakan rakyat. Untuk itu Kemendag terus memperbaiki tata kelola bersama dengan kementerian lain seperti Kementan dan KLHK.

"Kita juga harus melihat dari perspektif ekonomi politik bahwa isu sawit bukan semata-mata soal ekologi dan sosiologi, tetapi tentu berkaitan kepentingan ekonomi dan politik. Karena itu solusi untuk keduanya berjalan beriringan," tandas Jerry.

Kesepakatan pengusaha dan pemerintah dipandang sebagai titik tolak penting untuk menjalin koordinasi dan kepercayaan antarkeduanya. Dalam pandangan Wamendag, masing-masing pihak punya pekerjaan rumah, tetapi juga punya PR bersama. Melalui tim itu, diharapkan masalah-masalah yang terjadi bisa diselesaikan. 

"Pemerintah mendukung keinginan pengusaha dan kesejahteraan masyarakat. Demikian juga pengusaha bisa mendukung upaya pemerintah. Yang diperlukan sebenarnya adalah makin kuatnya saling percaya itu," kata Wamendag di akhir acara.