Ini Loh Negara yang Sudah Kirim Bantuan ke Beirut, Ada Indonesia?

Msyahrianto - Internasional

Kamis, 06 Agustus 2020 19:29 WIB

ini loh negara yang sudah kirim bantuan ke beirut, ada indonesia?

Setelah ledakan besar yang menyebabkan lebih dari 130 kematian, melukai ribuan orang, dan membuat banyak orang mengungsi di Beirut, negara-negara berkumpul untuk memberikan bantuan. Ini adalah pertama kalinya sejak wabah COVID-19 banyak negara bersatu untuk melakukan sesuatu sebagai komunitas internasional.

Dikutip Warta Ekonomi dari Jerussalem Post, Kamis (6/8/2020), berikut ini adalah daftar dari beberapa negara yang telah memberikan dukungan sejauh ini.

Baca Juga: Rakyat Beirut Tak Lagi Punya Air Mata untuk Menangis

Rusia telah mengirim beberapa pesawat dengan pasokan darurat dan ekspor. Pesawat ketiga dari Rusia berhenti di Saratov dalam perjalanan pada Kamis (6/8/2020). Ini adalah IL-76 dengan 15 spesialis dan peralatan serta laboratorium untuk uji COVID-19. 100 perawat spesialis Rusia sudah tiba dengan dokter dan pekerja penyelamat di Beirut.

Presiden Prancis Emmanuel Macron tiba di Lebanon pada Kamis untuk menunjukkan dukungannya dan dukungan Prancis. Prancis adalah mantan kekuatan kolonial dan memiliki ikatan budaya, bahasa, dan agama selama ratusan tahun dengan Lebanon.

Prancis telah mengirimkan sejumlah pesawat militer dengan 55 personel SAR dan 25 ton perlengkapan medis. Ini termasuk pesawat ketiga yang berasal dari raksasa pengiriman CMA-CGM, menurut laporan.

Di Irak, Ayatollah Ali Sistani telah meminta semua negara untuk membantu. Kepala Iraqi Red Crescent itu juga mengumumkan bahwa sebuah pesawat angkut dari Irak dengan bantuan medis sedang dalam perjalanan.

Sebuah pesawat militer Turki telah terbang ke Lebanon juga. Pesawat membawa serta bantuan dan pencarian dan penyelamatan tim. Bantuan itu meninggalkan Ankara pada Rabu atas perintah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Khamenei telah menyatakan solidaritas dengan penderitaan Lebanon. Iran telah menawarkan untuk merawat yang terluka akibat ledakan itu.

Israel adalah salah satu negara awal yang menawarkan bantuan dan laporan menunjukkan bantuan dapat dikirim melalui pihak ketiga.

Di pangkalan udara Qatar Al Udeid adalah tempat aktivitas sebagai tempat tidur rumah sakit, generator dan seprai diletakkan di empat pesawat kargo untuk dikirim ke Lebanon pada Rabu.

Yordania telah mengirim rumah sakit lapangan, kata Raja. Rumah sakit akan menyertakan spesialis dan staf.

Belanda mengirim 67 pekerja bantuan, termasuk dokter, dan petugas pemadam kebakaran.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan Inggris siap memberikan dukungan.

Tunisia telah mengirimkan dua pesawat militer dengan bantuan makanan dan persediaan medis.

Polandia telah mendirikan kamp di Beirut dengan petugas pemadam kebakaran dan ahli lainnya.

Tim beranggotakan 36 orang dari Republik Ceko juga sedang dalam perjalanan.

Arab Saudi telah mengatakan bahwa tim medis yang didanai Saudi sedang bertugas di Lebanon.

UEA telah mengirimkan 30 ton pasokan medis, menurut Hend al-Otaiba dan pejabat lainnya. Putra Mahkota Mohamed bin Zayed al-Nahyan dan komandan angkatan bersenjata sedang mengoordinasikan dukungan tersebut.

Siprus mengatakan akan menerima orang-orang yang terluka dari Beirut dan mengirim petugas medis jika diperlukan.

China juga mengirimkan dukungan dan penjaga perdamaian akan memberikan bantuan medis.

Anggota UNIFIL China akan mengatur tim darurat dengan sembilan laporan awal personel medis yang ditunjukkan.