Dari Jerman ke Amerika, Aksi Penyerangan Rumah Ibadah Yahudi

Msyahrianto - Internasional

Jum'at, 11 Oktober 2019 10:29 WIB

dari jerman ke amerika, aksi penyerangan rumah ibadah yahudi

Aksi penembakan dekat sinagog di Kota Halle, Jerman, merenggut setidaknya dua nyawa pada Rabu waktu setempat. Serangan ini bertepatan dengan Yom Kippur, salah satu hari paling suci dalam kalender Yahudi.

Kejahatan kebencian anti Semit telah meningkat di Jerman dan sejumlah negara Eropa lainnya dalam beberapa tahun terakhir. Dan sinagog, yang pernah dianggap sebagai tempat berlindung yang aman, kerap menjadi sasaran serangan.

Aksi penyerangan itu pun tidak hanya terjadi di Eropa. Menurut sebuah laporan yang dikeluarkan pada tahun ini, insiden anti Semit di seluruh dunia naik 13 persen pada 2018 seperti dikutip dari Washington Post, Jumat (11/10/2019).

Baca Juga: Penembakan di Rumah Ibadah Yahudi, Kanselir Jerman Tegas 'Zero Tolerance'

Pada Oktober 2018, seorang pria bersenjata bersenjata melepaskan tembakan ke dalam sinagog Tree of Life di Pittsburgh, menewaskan 11 orang dan melukai banyak lainnya. Pembantaian itu menjadi serangan paling mematikan terhadap orang-orang Yahudi dalam sejarah Amerika Serikat (AS).

Pada saat itu, polisi mengatakan motif dugaan pelaku penembakan, Robert Bowers, adalah untuk membunuh orang Yahudi.

Sementara rumah-rumah ibadat di Jerman biasanya dilindungi oleh polisi, para penyembah dan pejabat di seluruh dunia semakin dipaksa untuk mempertimbangkan langkah-langkah keamanan yang lebih ketat. Di Amerika Serikat, pembantaian Pittsburgh mendorong banyak orang untuk memperdebatkan gagasan meningkatkan tindakan keamanan di dalam dan sekitar bangunan peribadatan.

Mereka yang mendukung berpikir langkah-langkah keamanan yang lebih ketat akan membuat orang merasa lebih aman, sementara yang lain takut langkah-langkah perlindungan bisa membuat tempat ibadah kurang ramah.

Ketika berbicara kepada wartawan setelah serangan itu, Presiden Trump ditanya apakah penembakan itu akan mendorong AS untuk meninjau kembali undang-undang senjatanya.

“Ini tidak ada hubungannya dengan itu. Jika mereka memiliki perlindungan di dalam, hasilnya akan jauh lebih baik, ”katanya, menyarankan bahwa penjaga bersenjata dapat membantu mencegah penyerangan bersenjata.

Baca Juga: Pria Bersenjata Teror Rumah Ibadah Yahudi di Jerman, Dua Tewas

Setelah pernyataan Trump, Walikota Pittsburgh Bill Peduto membalas, dengan mengatakan, "Saya tidak berpikir bahwa jawaban untuk masalah ini diselesaikan dengan meminta sinagog, masjid, dan gereja kami diisi dengan penjaga bersenjata."

Hanya enam bulan setelah penembakan sinagog Tree of Life, seorang pria kulit putih berusia 19 tahun menewaskan satu orang dan melukai tiga lainnya ketika dia menembaki sebuah sinagog California. Penembakan itu, yang terjadi pada hari terakhir liburan Paskah Yahudi, mengirimkan gelombang kejutan melalui komunitas setempat.

Pada bulan Mei, seorang pria melempar bom molotov ke sebuah sinagog di Chicago sebagai upaya untuk membakarnya, kata polisi. Setelah percobaan pembakaran dan laporan-laporan lain tentang perusakan di rumah-rumah ibadat di daerah sekitarnya, Departemen Kepolisian Chicago terpaksa meningkatkan keamanan di luar sekolah-sekolah Yahudi, bisnis dan rumah-rumah ibadat.

Menurut sebuah laporan yang dirilis tahun ini, insiden anti-Semit paling serius tahun 2018 terjadi di Amerika Serikat dan Inggris, diikuti oleh Prancis, Jerman dan Kanada.

Di Inggris, sejumlah rekor insiden anti-Semit dicatat dalam enam bulan pertama tahun 2019 oleh badan amal Komunitas Keamanan Masyarakat Yahudi. Laporan tersebut, yang dibagikan pada Agustus, mengatakan bahwa 892 insiden telah dicatat - meningkat 10 persen dari 810 insiden yang dicatat selama enam bulan pertama 2018.

Pada bulan Juli, seorang ekstremis sayap kanan membakar sebuah sinagog - dan dirinya sendiri - setelah menuangkan bahan bakar melalui jendela-jendela sinagog di Devon, sebuah daerah tepi laut di Inggris. Serangan itu bertepatan dengan hari raya Yahudi yang digunakan untuk memperingati Holocaust.

Selama penangkapannya, tersangka mengatakan, ”Tolong beri tahu saya bahwa sinagog terbakar habis. Jika tidak, ini persiapan yang buruk," BBC melaporkan pada saat itu.