Kenaikan Suku Bunga Acuan BI Dinilai Sudah Terlambat

Fauziah_hidayah - Perbankan

Kamis, 17 Mei 2018 08:05 WIB

kenaikan suku bunga acuan bi dinilai sudah terlambat

Pengamat ekonomi dari Institute for Development on Economics and Finance (Indef), Bhima Yudhistira, menilai Bank Indonesia (BI) akan menaikkan suku bunga acuannya BI-7day Repo Rate pada pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur hari ini, Kamis (17/5/2018).

Meski diperkirakan naik, Bhima mengungkapkan kenaikan suku bunga acuan BI dinilai terlambat karena nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS sudah terdepresiasi cukup dalam dan arus modal asing sudah cukup banyak lari ke luar negeri.

"Ekspektasi BI naikan bunga acuan di RDG minggu ini kelihatannya dianggap sebagai langkah yang sangat terlambat. Seharusnya, ketika Fed rate naik, BI ikut menyesuaikan dengan naikan BI-7days repo rate," ujar Bhima kepada Warta Ekonomi di Jakarta, Kamis (17/5/2018)

Dia mengatakan, kalau kebijakan sudah terlambat, efeknya modal asing terus-menerus keluar.

"Problemnya, langkah BI memang terlambat untuk naikkan bunga acuan setelah Rupiah dan IHSG melorot. Seharusnya, Maret lalu naikkan 25 bps sebagai respons naiknya Fed rate untuk tekan keluarnya dana asing," katanya.

Lebih jauh dikatakannya, bila BI menaikkan suku bunga acuannya saat ini, Bhima menilai hal itu tidak memberikan efek yang besar. Pasalnya, ekspektasi pasar masih cemas soal rentetan aksi terorisme.

"Pagi ini (Rabu, 16/5/2018) 'kan ada serangan lagi di Riau. Ini jadi sentimen negatif buat pasar bisa meng-offset ekspektasi kenaikan bunga acuan. Seharusnya, memang naik lebih dari 25 bps. Nanti Juni naik lagi 25 bps. Jadi, total harapannya bisa 50-75 bps BI-7days repo naik," tukasnya.