Trump: China dan Rusia Bermain Devaluasi Mata Uang

Yudi_suprobo - Internasional

Selasa, 17 April 2018 16:11 WIB

trump: china dan rusia bermain devaluasi mata uang

Presiden AS Donald Trump menuduh Rusia dan China pada hari Senin (16/4/2018) mendevaluasi mata uang mereka sementara Amerika Serikat menaikkan suku bunga, mendorong China untuk menuduh Amerika Serikat mengirimkan pesan yang membingungkan.

“Rusia dan China memainkan game Devaluasi Mata Uang saat AS terus menaikkan suku bunga. Tidak bisa diterima!,” tutur Trump di sebuah posting Twitter di akun pribadinya.

Berbicara di Beijing pada hari Selasa (17/4/2018), juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying mencatat bahwa apa yang dikatakan Trump tampaknya bertentangan dengan laporan Departemen Keuangan AS yang tidak menyebut nama mitra dagang utama sebagai manipulator mata uang.

"Jadi sepertinya informasi yang dirilis oleh pihak AS agak kacau," ungkapnya pada briefing berita harian.

Hua mengatakan itu mengingatkannya pada sebuah puisi oleh pendiri China modern, Mao Zedong, tentang tetap tenang di tengah-tengah kekacauan.

"Tidak peduli apa yang dikatakan orang lain, kami akan terus mendorong reformasi mekanisme nilai tukar renminbi," tambahnya, tanpa merinci, menggunakan nama resmi mata uang itu.

Tweet Trump mengacu pada apa yang dilihatnya sebagai keuntungan perdagangan yang tidak adil: Jika mata uang suatu negara sangat rendah, ekspornya lebih kompetitif. Suku bunga AS yang lebih tinggi pada umumnya akan meningkatkan nilai dolar, membuat ekspor AS lebih mahal.

Sejak Trump menjabat pada Januari 2017, dolar telah melemah secara substansial terhadap sebagian besar mata uang, termasuk yuan China dan, sampai Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada Rusia dalam beberapa minggu terakhir, rubel.

Terhadap yuan, dolar telah jatuh sebesar 8,6 persen sejak 20 Januari 2017, sementara itu telah menguat 4,5 persen terhadap rubel. Sampai Amerika Serikat mengumumkan sanksi pada oligarki Rusia bulan ini, bagaimanapun, dolar telah melemah hampir 4 persen terhadap mata uang Rusia. Keuntungan itu sepenuhnya terhapus oleh penurunan dua hari 8,4 persen di rubel pada 9 dan 10 April.

Lebih luas, indeks dolar AS, yang mengukur nilai greenback terhadap sekeranjang mata uang mitra perdagangan utama, telah menurun 11,2 persen sejak Trump menjadi presiden. Departemen Keuangan AS, dalam laporan setengah tahunan pada hari Jumat, sekali lagi menahan diri dari penamaan mitra dagang utama sebagai manipulator mata uang. Laporan itu muncul ketika administrasi Trump mengejar tarif potensial, negosiasi dan pembatasan lain untuk mencoba memangkas defisit perdagangan besar-besaran dengan China.

Laporan itu tidak menyebutkan ancaman Trump baru-baru ini untuk memberlakukan miliaran dolar tarif atas barang-barang China atas praktik kekayaan intelektual Beijing, atau menunggu pembatasan treasury atas investasi Cina di Amerika Serikat.

Juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders kemudian mengatakan kepada wartawan di Air Force One pada perjalanan oleh presiden ke Miami bahwa China berada dalam daftar pantauan Departemen Keuangan AS karena berpotensi berlabel manipulator mata uang.