China ke AS: Buat Keputusan yang Bijaksana

Yudi_suprobo - Internasional

Jum'at, 23 Maret 2018 17:07 WIB

china ke as: buat keputusan yang bijaksana

China mendesak Amerika Serikat untuk "mundur dari tepi jurang" karena rencana Presiden Donald Trump untuk menetapkan tarif hingga $60 miliar terhadap barang-barang dari China sehingga menyeret ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut lebih dekat dengan perang dagang pada hari Jumat (23/3/2018).

Ketegangan yang meningkat antara Beijing dan Washington menyebabkan kekhawatiran melalui pasar keuangan karena investor meramalkan konsekuensi yang mengerikan bagi ekonomi global jika hambatan perdagangan mulai naik.

Trump berencana untuk mengenakan tarif aksi penyalahgunaan kekayaan intelektual AS oleh China. Penyelidikan diluncurkan tahun lalu di bawah Bagian 301 dari Undang-Undang Perdagangan AS 1974.

"China tidak berharap untuk terlibat dalam perang dagang, tetapi tidak takut terlibat dalam perang," kementerian perdagangan China menanggapi dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip dari Reuters, Jumat (23/3/2018).

"China berharap Amerika Serikat akan mundur 'dari tepi jurang', membuat keputusan yang bijaksana, dan menghindari menyeret hubungan perdagangan bilateral ke tempat berbahaya," pungkasnya.

Dalam sebuah memorandum kepresidenan yang ditandatangani oleh Trump pada hari Kamis (22/3/2018), akan ada periode konsultasi 30 hari yang hanya dimulai setelah daftar barang-barang Tiongkok diterbitkan.

Hal tersebut secara efektif menciptakan ruang untuk pembicaraan potensial dalam mengatasi tuduhan Trump pada pencurian kekayaan intelektual dan transfer teknologi paksa.

Meskipun Gedung Putih telah mengatakan tarif yang direncanakan adalah tanggapan terhadap "agresi ekonomi" China, Trump mengatakan dia memandang China sebagai "teman", dan kedua belah pihak berada di tengah-tengah negosiasi. Seorang pejabat kementerian perdagangan China mengatakan kedua pihak saling berhubungan, dan saluran komunikasi lancar.

Sementara itu, China menunjukkan kesiapan untuk membalas dengan menyatakan rencana untuk memungut bea masuk tambahan hingga $3 miliar impor AS termasuk buah segar, anggur dan kacang-kacangan dalam menanggapi tarif impor Trump yang mengumumkan upaya tersebut di awal bulan ini pada baja dan aluminium, yang akan masuk ke efek pada hari Jumat.